Buku Pelajaran Warisan

2016-09-01_00.03.40

Menjadi anak kelima dari enam bersaudara kerap membuat saya akrab dengan warisan. Warisan di sini bukan pembagian harta saat kedua orangtua sudah tiada lho, ya. Kan peristiwa ini awal mulanya terjadi sejak kecil. Jadi warisan di sini tuh maksudnya lungsuran. Ngerti lungsuran? ^^

Sewaktu saya masih bayi, Ibu tidak perlu repot-repot membeli baju bayi yang baru karena sudah ada lungsuran dari kakak-kakak saya. Bahkan saking telatennya Ibu menyimpan baju, masih ada lho beberapa baju masa balita saya yang kini bisa dipakai Danisha. Bukan cuma karena telaten menyimpan sih, tapi juga karena Ibu selalu belanja pakaian dengan kualitas nomor satu. Atas instruksi Bapak tentunya. Bapak tuh jarang banget beli barang yang kualitasnya nanggung. Pilih yang bagus aja sekalian dan yang bagus kualitasnya biasanya ya “bagus” juga harganya. Hehehe… Ono rego ono rupa. Ono opo iki tho, yo??? (Belakangan, prinsip Bapak yang suka beli barang yang berkualitas bagus ini tanpa sadar saya terapkan. Saya lebih cenderung beli sepatu kets ber-design feminine casual yang branded dan kuat kualitasnya ketimbang beli sepatu abal-abal. Karena demi seribu juta topan badai, beli sepatu abal-abal itu cuma nyenengin dompet sebentar setelah itu bikin dompet nangis lantaran harus beli sepatu baru lagi padahal belum juga genap setahun itu sepatu abal-abal dibeli. Lain halnya kalo saya beli sepatu branded–catat ya, merk favorit saya: Skechers (ih, siapa yang nanya?)– memang lebih mahal tapi justru lebih hemat karena awet. Eh tapi, sekarang merk lokal juga banyak yang bagus lho kualitasnya, misalnya Tomkins.  Jadi branded di sini maksudnya yaa ber-merk. Bisa merk luar, syukur-syukur merk lokal. Cintailah produk-produk Indonesia!!!) 😀

Tak hanya baju, tapi juga tas, sepatu, topi, raket, goggles bahkan seragam Karate juga bisa berupa lungsuran dari kakak-kakak saya. Namun di antara semua lungsuran yang masih pantas pakai dan bagus itu, yang paling berkesan adalah lungsuran buku pelajaran. Suer! Saya jatuh cinta setengah mati dengan buku-buku pelajaran saya terutama di masa SD. Terutama lagi buku pelajaran Bahasa Indonesia. Buku-buku pelajaran yang mungkin saat ini sangat susah dilacak rimbanya di toko buku bekas lantaran sudah berlabel jadul atau bahkan purba (((PURBA))) justru mengukir kenangan terindah saya tentang rajin membaca dan mencintai buku.

buku sd jadul
Masih ingat buku ini? ^^ (sumber: sumber-catatan.blogspot.com)

 

Ini Budi

Ini Ibu Budi

Ini Bapak Budi

Ini kakak Budi

Kakak Budi bernama Wati

Ini adik Budi

Adik Budi bernama Iwan

Pernah akrab dengan bacaan di atas? Kalo pernah, berarti kita seangkatan. Cihuyy!!! Kurang lebih sih seperti itu ya wacananya. CMIIW. ^^

Atas nama masa kecil yang indah, saya sangat bersyukur mengalami serah terima buku pelajaran secara turun temurun. Salah satu kehebatan sistem pendidikan zaman dahulu itu yaa kayak gitu tuh. Meringankan beban rakyat banget dengan adanya buku paket pelajaran yang bisa diwariskan dari kakak tertua hingga adik termuda. Jadi hemat biaya, kan? Duh, kebayang aja kalo zaman sekarang. Belum juga tuntas tahun ajaran berakhir, buku-buku paket terbaru-terkini-terpaten sudah digelontor membabi buta di pasaran. Di sejumlah toko buku tentunya. Entahlah, sepertinya beberapa penerbit berlomba-lomba mencetak buku pelajaran yang paling fantastis, mengklaim produknya terbaik untuk murid-murid sehingga segala macam buku bahkan dengan silabus yang berbeda pun diterbitkan. Pusing. Yang ada sih, sekarang saya sebagai orangtua juga ikut pusing memilih buku terbaik. Akhirnya yaa memang berserah pada referensi sekolah aja gitu deh.

Nah, supaya enggak pusing kita coba lintas waktu, ya. Pergi ke masa lalu untuk menengok buku-buku pelajaran yang sangat berkesan di masa SD saya. Seperti yang saya singgung di atas, entah mengapa buku pelajaran Bahasa Indonesia lah yang meninggalkan kesan terdalam. Saya sangat suka dengan tokoh-tokoh fenomenal yang ada di sana. Mulai Budi, Wati, Iwan dan Bapak-Ibu mereka. Keluarga mereka tuh mencerminkan keluarga yang bahagia, damai dan sederhana. Saking sederhananya, pakaian yang dikenakan Ibu Budi tuh masih bernuansa tradisional, yaitu kebaya dan kain panjang. Ingat, kan? Hayoo, ngaku! 😛

ini_budi2
Busana sehari-hari Ibu Budi yang berbeda dengan busana Ibu saya. ^^ (sumber: cakshon.com)

Terus terang, dulu saya sering membandingkan Ibu Budi dan Ibu saya sendiri. Membandingkan pakaiannya, maksudnya. Saya sering heran tuh kenapa Ibu tidak pakai kebaya dan kain panjang sebagai busana sehari-hari. Kenapa Ibu enggak seperti Ibu Budi, sih? gerutu saya dalam hati. Hahaha… Polos banget sih yak pemikirian saya saat masih kecil. Namanya anak-anak tuh kadang apa yang dia dapat di sekolah lebih diyakini kebenarannya gitu deh. Ada lho beberapa murid yang lebih nurut dan percaya kepada gurunya ketimbang kepada ibunya sendiri.

Di buku pelajaran Bahasa Indonesia itu selalu ada wacananya. Bisa berupa kutipan cerita rakyat, cerita pendek, fable, legenda, sage, epos dan cerita jenaka. Kalo fable pasti teman-teman banyak yang tahu. Asal pernah dengar kisah Si Kancil aja itu udah termasuk fable. Legenda juga udah pasti tahu lah kalo pernah baca kisah asal-usul kota Banyuwangi. Tapi bagaimana dengan sage dan epos? Hayooo, udah lupa, yaa?? 😛

Sage itu unsur sebuah sejarah. Mungkin kisah asal-usul Gunung Tangkuban Perahu adalah salah satunya. Atau bisa jadi kisah Roro Jonggrang. Atau mungkin juga kisah Rama dan Sinta. Banyak, ya! CMIIW, ok?! 🙂

Sedangkan epos itu cerita kepahlawanan. Perjuangan Cut Nyak Dien maupun Perang Diponegoro adalah contoh-contohnya. Teman-teman bisa bantu sebutin kisah yang lain?

Tapi di antara itu semua yang paling bikin trenyuh adalah ketika saya mendapati fakta bahwa ilustrator buku pelajaran Bahasa Indonesia SD yang fenomenal tersebut adalah orang yang pernah mengisi hari-hari saya di masa kecil. Seseorang yang menjadi tokoh favorit anak-anak di zaman saya masih kecil. Tokoh yang berjasa mengkontribusikan dedikasi dan passion-nya di dunia anak-anak. Siapakah beliau?

Drs. Suyadi (lahir di Puger, Jember, Jawa Timur, 28 November 1932 – meninggal di Jakarta, 30 Oktober 2015 pada umur 82 tahun) adalah pencipta Si Unyil, sebuah film seri televisi Indonesia. Suyadi menciptakan Si Unyil agar terdapat acara mendidik untuk anak-anak Indonesia pada tahun 1980-an. Kemudian, Unyil diformat ulang untuk sesuai dengan era tahun 2000-an, sehingga tetap dapat digemari anak-anak Indonesia. Hasil dari format ulang acara Si Unyil adalah Laptop Si Unyil. Ia juga dikenal sebagai Pak Raden dalam acara Unyil. Suyadi merupakan lulusan seni rupa Institut Teknologi Bandung (19521960) lalu meneruskan belajar animasi ke Perancis (19611963). Suyadi juga pernah didaulat Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia untuk menjadi ilustrator buku pelajaran Bahasa Indonesia tingkat sekolah dasar.  (sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Suyadi)

buku bhs indonesia
Ilustrator cover buku: Pak Raden (sumber: royal-gala.blogspot.com)

Iya, Drs. Suyadi yang kita kenal sebagai Pak Raden di film Si Unyil adalah ilustrator buku jadul pelajaran Bahasa Indonesia SD. Fakta ini saya ketahui ketika beliau diberitakan sedang sakit keras sebelum akhirnya meninggal dunia. Dunia anak-anak dan dunia pendidikan seketika berduka dengan berita ini. Negeri ini sangat membutuhkan sosok seperti Pak Raden untuk mendidik anak-anak Indonesia menjadi lebih baik melalui buku maupun media lain. Harus ada banyak gerakan dan kontribusi dari kita sebagai orangtua untuk dapat mencetak generasi yang lebih baik. Selamatkan dunia anak-anak. Lindungi hak anak-anak.

Semoga amal ibadah Pak Raden di dunia pendidikan anak-anak diterima di sisiNya.

Pak Raden, kami rindu padamu. T_T

Lots of love,

Frida Herlina

Advertisements

32 thoughts on “Buku Pelajaran Warisan

  1. Wuaaa awt banget buku2nya mba Frida. Buku lama banget itu. Iya yg palinh seru itu buku bahasa indonesia ya. Meski udah beda kurikulum buku lama masih asyik dibaca karena ada cerita2nya..

    Eh saya anak ketiga mba, tapi juga dapat longsoran terutama baju. Asyik2 aja kok..

  2. Betul, teh Ira. Buku Bahasa Indonesia itu yg paling berkesan yaa cerita pendeknya. ^^

    Wah, kalo sampai dapat baju2 lungsuran yg longsoran gitu berarti banyak banget ya, teh. Sampe longsor gitu. Hihihii…
    😁😂

    1. Ho oh, mbak Khalida. Buku SD jadul aja masih simple gitu, ya. Masih latihan baca. Coba kalo buku jaman sekarang. Kosakatanya udah rumit untuk tingkat SD. >.<
      Makasih udah mampir ya, mbak. ^^

  3. Kalo aku malah ngelunsuri mbak, anak pertama soalnya… Hehehe

    Bapak kamu spt bapak aku mbak, beli suka yg Bagus krn awet
    Pernah beliin celana buat adekku yg skrg sma, eh skrg dipakai anakku masih Bagus loh

  4. Berarti kita seumuran dong… #eh?
    Hahahaha….
    Iya, jadi anak terakhir dgn banyak saudara harus terima dan legowo menerima warisan baju dan buku. Hehe….
    saya pun begitu. Kalau sepatu… ampun… tetep cepat rusak krn tipe jalanku menyeret hiks… susah diubah dari dulu

  5. Lho, kok buku pelajarannya sama dengan yang aku pumya dulu? Aih, masak kita seumuran sih? Hihi.
    Iya, aku hapal banget dg keluarga Budi itu. Jadi teladan ttg figur2 happy family yaa.

    Kalo aku, ga dpt lungsuran, Mba, tapi ngelungsurin. Krn anak pertama. Hehe Ayah dan ibuku juga suka gitu, neli sesuatu utamakan kualitas. Biarlah mahal tapi awet, jd ga bolak balik beli barang sejenis.

    Baru tau aku kalo ilustrator buku bhs Indo jadul itu adalah p Raden. Salut dg beliau, smg lapang kuburnya yaaa. Aamiin.

    1. Berarti awet juga yaa buku keluarga Budi itu. Dari zaman kakak Alaika sampai dilungsurin ke zamanku masih tetap buku yang sama. Ckckck…hebat nih Mendikbudnya! Bapak Fuad Hasan, yak? ^^

      Berarti bener ya, kak. Ortu jadul suka lebih panjang pemikirannya kalo beli barang. Biar mahal asal awet. Sip!

      Semoga Pak Raden dilapangkan kuburnya dan diterima semua amal baiknya. Aamiin.

      Makasih udah mampir ya, kakak cantik! ^^

  6. Waa klasik banget bukunya ini.. Pak Raden memang segala bisa, termasuk orang langka yang bermanfaat dari generasi ke generasi.

    Oh iya, biarpun bukunya lungsuran yang penting sama-sama bisa bikin pinter, ya ngga mbak?!

  7. Hehehe…itu buku pelajaran saya juga, Mbak. Berarti kita seangkatan ya…wkwkwk.
    Jadi kangen masa kecil dulu. Benar juga, dulu, buku pelajaran bisa diwariskan. Adik saya jarang membeli buku pelajaran. Karena dia bisa menggunakan punya saya.
    Baca postingan ini, jadi bernostalgia ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s