Serunya Punya Teman Bermain dan Belajar

2016-08-31_03.22.55

Sejak kecil Salsa, putri sulung saya (sekarang 13 tahun), punya minat baca yang tinggi. Ketertarikannya terhadap buku mengalahkan hal lain. Pernah di suatu hari sepulang kerja, saya memberinya buku cerita baru dan sekotak cokelat. Ketika mengangsurkan kedua benda itu dengan kedua tangan saya kepadanya, dengan tatapan mata yang yakin diraihnya buku terlebih dahulu tanpa menoleh sedikitpun terhadap cokelat. Wow! Amazing! Asli, saat itu saya takjub karena saya berharap dia akan meraih cokelat kesukaannya. Tapi saya salah. Hahahaโ€ฆ ๐Ÿ˜„

Alhasil, hampir setiap menjelang weekend saya rajin mengangkut majalah anak-anak dari Mas Nandar, seorang agen koran dan majalah yang mangkal tepat di samping English Centre tempat saya mengajar sebelumnya. Bisa dipastikan setiap hari Jumat wajah Mas Nandar cengar-cengir gembira ketika melihat saya menghampiri lapaknya. Apalagi bila saya pas โ€œkalap kesurupanโ€ mencomot majalah dan tabloid ini-itu. Cengirannya bakal selebar dompetnya tuh. Heheheโ€ฆ ^^

Jadi nostalgia nih inget-inget Mas Nandar. (Membangkitkan kenangan tentang masa-masa Salsa semakin mencintai bacaan, buku maupun majalah.) Dialah laki-laki di balik hampir semua koleksi majalah saya. Mulai dari Femina, AyahBunda, Cita Cinta, Princess, Bobo, Barbie dan Girls. Empat majalah terakhir itu sih koleksi Salsa lho, ya. Tapi ya tetep sih, belinya di Mas Nandar juga. Mas Nandar itu orangnya kalem cenderung pendiam dan usianya masih di bawah umur saya. Kalo diajak omong juga tampangnya flat aja gitu kayak jutek padahal enggak lagi ngambek juga sih. Makanya cuma orang-orang tertentu aja yang bisa bikin dia nyengir apalagi sampai ketawa ngakak. Bakal jadi pemandangan aneh tuh saking enggak biasanya lihat dia ketawa. Justru kalo pas kebetulan saya ada di dekatnya (saat pilih-pilih majalah tentunya, lah emang dalam rangka ngapain saya dekat-dekat dia, coba?) dan pas adegan dia lagi ketawa gitu, saya segera menghentikan aktifitas pilih-pilih majalah lalu balik melihatnya dengan tatapan โ€œare-you-ok?โ€ Dijamin, enggak lama setelah mendapat tatapan seperti itu, Mas Nandar langsung diem cep dan melanjutkan kerjaannya nulis-nulis di buku kasnya. Begitu dia mulai ambil buku kasnya sambil menatap takut-takut ke arah saya, saya akhirnya memberi tatapan finalย  โ€œnah-gitu-dong-kerja.โ€ ๐Ÿ˜€

Meskipun punya tampang lempeng yang cenderung jutek, Mas Nandar itu hatinya baik. Dia ngebolehin pinjem koran lho tanpa harus dibeli. Yaa…ke orang-orang tertentu aja sih yang dia percaya, asal korannya juga enggak balik lecek aja. Biasanya sih ini kerjaannya Inata, junior saya, yang suka banget baca koran/tabloid. Jadi pas jam istirahat makan siang gitu, dia udah melesat ke lapaknya Mas Nandar. Kalo saya sih kadang-kadang aja pinjem tabloid Pulsa. Eh, ketahuan deh. *buru-buru umpetin hape yang mau dijual* ๐Ÿ˜›

Enaknya punya kenalan agen koran/majalah tuh dia bisa dititipin untuk cari edisi sebelumnya. Pernah tuh suatu ketika saya enggak kebagian Femina edisi minggu sebelumnya. Dalam waktu kurang dari dua hari Mas Nandar bisa mendapatkan edisi yang saya inginkan. Pun saat saya cari-cari majalah Cinemagz edisi khusus yang Mas Nandar enggak punya stoknya. Keesokan harinya Cinemagz incaran saya sudah ada dalam genggaman. Asyiiiiikk!!!! Semacam jadi anggota prioritas gitulah kalo langganan beli koran/tabloid/majalah sama Mas Nandar. Hehehe…

“Udah nikah belum, Nan?” tanya saya suatu hari. (Iya, saya terbiasa panggil namanya saja meskipun semua junior saya pada panggil Mas. Kalo sama saya sih dia enggak mau dipanggil Mas.)

“Oh belum, Mbak Firda,” jawabnya sambil cengar-cengir lihat laya hape. “Ini saya lagi chatting sama pacar saya.”

(Entahlah, di lidahnya nama saya acap kali terpleset jadi Firda. Biar udah dikoreksi bolak-balik masih aja salah. Ya udahlah, terserah. *gregetan*)

“Eciyee…udah punya pacar. Kenal di mana? Cakep, ya?” seloroh saya.

“Kenal di sini nih telpon nyasar,” sahutnya malu-malu.

Saya meresponsnya dengan tatapan “eh-sumpeh-lo?” Seriusan nih haree genee masih ada yang mau ngeladenin telpon nyasar? Duh, kurang piknik kali, yak! >.<

Tapi jalan hidup seseorang menemukan jodoh memang penuh misteri. Jangankan telpon nyasar, orang bisa menikah lantaran kenalan di Facebook juga ada kok.

Saat saya pindah tempat ngajar pun Mas Nandar sesekali menyapa saya via sms. Entah sekadar bertukar kabar atau memberi ucapan selamat saat Lebaran. Saya pun sesekali mengunjungi lapaknya yang tak begitu jauh jaraknya dari Centre saya yang baru. Masih satu sektor sih di Bintaro Tangerang.

Mbak Firda, saya sudah menikah nih.

Sebuah pesan singkat masuk di hape saya saat saya sedang menulis report setelah mengajar siang itu. Bergegas saya balas dengan ucapan selamat dan doa. Duh, akhirnya menikah juga lo, ya! Baguslah, enggak pake lama jomblonya. Hihihi…^^ Seketika perasaan saya diliputi haru. *mulai lebay* Baru kali ini saya punya kenalan dengan seorang agen koran dan lumayan awet pertemanannya. Jujur aja deh, Teman-teman kalo jumpa agen koran pasti cuma ngelakuin interaksi singkat, kan? Kelar beli koran, ya udah ngacir. Boro-boro rutin sms-an sama agen koran. Lah, ngapain coba? Makanya sama Mas Nandar nih beda banget. Saya merasa kayak udah jadi kakaknya aja deh dikabari berita gembira begitu. Hikk… T_T Terakhir saya sowan ke lapaknya ternyata dia udah enggak mangkal lagi di sana. Menurut tukang parkir setempat, Mas Nandar pindah pangkalan di belakang RS Premiere Bintaro. Wah, saya sudah enggak ada waktu untuk bergegas ke sana karena ada urusan yang lebih penting. Akhirnya kontak terputus saat saya ganti smartphone dan SIM card. Terlewat sudah contact Mas Nandar tak tersimpan.

Jadi itulah kenangan tentang laki-laki di balik (hampir) semua koleksi majalah saya. Berkat jasanya, Salsa tumbuh menjadi anak yang suka membaca (dan punya teman bermain & belajar yang seru) karena saya mendapatkan majalah itu dari lapak Mas Nandar. Saya juga lebih memilih belanja majalah ke Mas Nandar lho daripada ke mini mart atau toko buku. #SaveUKM ย Kalo di toko buku ya beli buku aja bukan majalah.

But, wait! Ini kenapa postingan panjang lebar malah cerita tentang Mas Nandar, yak? Ya, memang keberadaannya ada sumbangsihnya terhadap koleksi majalah saya sih. Tapi sebenarnya saya tuh mau cerita tentang foto profil Salsa kecil yang pernah dimuat di Bobo! Juga mau cerita tentang merchandise Bobo yang dia dapatkan saat memenangkan kuis di majalah anak-anak itu. Lah ini kenapa malah Mas Nandar yang mendominasi isi konten ini??? Mana udah hampir 1000 kata pula!!! AAAARRGGHHH…!!! >.<

Frida Herlina

*click publish, finally*

 

 

Advertisements

20 thoughts on “Serunya Punya Teman Bermain dan Belajar

  1. Ya ampun Mba Frida udah punya anak remaja juga ternyata? Awet muda banget Mbaaa hihihi
    Membuat anak terbiasa membaca itu bikin kita serasa sukses mendidik anak ya, Mba hahaha

    1. *langsung ramah habis dipuji awet muda*
      Eh, teh Ani mau minum apa nih? Ada teh, kopi, kolak, sirup, jus buah dll lho.

      Salsa seumuran Sekar, yaa

      Iya banget tuh kalo lihat anak suka baca rasanya adem dan sukses gitu ya teh. Hehehe…
      *lanjut olesin anti aging sekilo*
      ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜

  2. lahh… aku tuh baca sampai akhir ceritamu tentang mas nandar… aku kira, setelah dirimu bertanya tentang pernikahan.. lalu kalian bertemu lagi.. dan dirimu bilang putus sama pacar.. lalu mas nandar melamar dirimu dan jadi suami istri gitu… hahahah… asli aku sambil baca menduga seperti itu… eh… nggak tahunya.. itu asli cerita mas nandar doang… hahahahaha

    1. *ngakak guling2 baca komen mbak Ade* ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜„
      Kalo jadi sinetron mungkin ending-nya kayak gitu ya, mbak. Maaf sudah “mengecewakan”. ๐Ÿ˜
      Lah ini aja aku juga bingung dapat twist ending di luar rencana. Mana udah malam, mata sepet tapi ODOP harus lanjut. Hari ini tema udah lain lagi. Batal deh cerita tentang anakku yg menang kuis di Bobo. Semua gegara Nandar!!!
      Yawdalah publish aja. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜„ Hahaha…

  3. pertemanan seperti itu biasanya awet mba, bahkan ngangenin.Terkadang hal-hal sederhana seperti itu luput dari keseharian kita, lupa bahwasanya kita ini makhluk sosial yang butuh teman *eciyeee kok lebai* ๐Ÿ˜€

  4. Hai Mba Fridaaa…aku mampir ke blognya nih. Dadah2 ๐Ÿ˜€
    Moga2 Mas Nandar baca postingan ini yah. Biar atau ada yang kangen *eh :p

    1. Haha… Anak kecil memang gitu, mbak. Jiwa menyobek bukunya tinggi karena penasaran. Hihi… Adeknya Salsa juga gitu tuh. Sampe aku lem ulang tuh buku2 yg disobek. ^^
      Makasih udah mampir, mbak Witri.

  5. Kalo Mbak Frida punya Mas Nandar yang dilangganin majalah/bacaan, kalo saya punya Mas Syamsul tukang koran teman bapak saya. Mas Syamsul asongan di Stasiun Kutoarjo, kalo pas lagi istirahat di kios ibu saya, saya dibolehin buka-buka dan baca majalah/koran/tabloid dagangannya.

    1. Wah, samaan deh kita. *high five*
      Ternyata memang asyik kan berteman dgn agen/loper koran&majalah gitu, mbak. ^^ Pastinya selalu update berita sih, ya. Masih ketemu mas Syamsul kah?
      Ato itu cerita masa kecil?
      Makasih udah mampir ya, mbak Ratna.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s