Ngeblog Makin Asyik, Asal…

2016-07-18_23.32.38

Kemajuan teknologi membuat sebagian besar manusia di muka bumi berkomunikasi dengan sesamanya melalui tulisan. Eh, tapi jangan dibayangkan komunikasinya via tulisan di sepucuk surat lah, yaa. (Itu sih zaman Galih dan Ratna banget!) Perhatikan deh rutinitas kita sehari-hari. Bangun tidur pegang hape. Lagi sarapan pegang hape. Nonton tv pegang hape. Dalam perjalanan ke kantor pegang hape. Ngerjain tugas di kantor pun masih sempat pegang hape. Begitu juga saat tiba di rumah ya pegang hape. Meski enggak semua orang sih. Tapi sebagian besar dari kita kayak gitu, kan? Kerjaannya mantengin hape mulu sampai lupa sekeliling. Emang di hape ada apaan sih?

Nah, di hape itulah ada media komunikasi berupa tulisan. Zaman sekarang banyak sekali yang berbakat jadi penulis lho. Coba bayangkan betapa banyak aktifitas menulis yang kita lakukan. Mulai dari nulis status Facebook, komen-komen, nge-tweet, komen-komen, bikin caption di Instagram dan Path, komen-komen, dll. Segala hal yang membutuhkan media sosial pasti ada tulisannya. Ya, kan? Saya pernah lho menjumpai beberapa orang yang status Facebook-nya inspiratif setengah mati. Sumpah bagus dan bermanfaat banget! Tapi sayang, cuma bisa dinikmati sesaat karena tergerus timeline alias mudah terlupakan gitu deh. Kenapa enggak kepikiran ditulis di blog gitu, ya? Kan bisa jadi pahala tuh kalo tulisannya bermanfaat bagi banyak orang dan sering dibaca banyak orang. Apalagi kalo sampai tulisannya muncul di page one saat dicari via search engine. Hmm, keren!

Saya adalah satu di antara jutaan manusia yang memutuskan menjadi blogger. Kenapa? Karena saya ingin bisa nulis sebanyak-banyaknya tanpa dibatasi kuota karakter. Pasti pernah dong ngerasain nge-tweet yang bersambung karena karakter terbatas? Bukan cuma itu sih. Sejak punya anak kedua, saya ingin nulis aja pengalaman saya tentang mengasuh anak kecil. Selain ingin punya arsip sejarah, saya juga ingin berbagi ke pembaca. Kali-kali aja tulisan saya bermanfaat gitu deh. Jadi memang awalnya saya punya blog untuk curhatan aja sih. Untuk share hal yang seru-seruan aja seperti tagline yang saya usung: Smile and Share Something Fun. Moga-moga kisahnya sih hepi-hepi mulu gitu. Ihihihiii… (Yaa, mungkin ada kisah yang enggak hepi tapi yang penting informatif dan bermanfaat.)

Ternyata ngeblog sambil momong batita tuh enggak semudah membalik telor dadar biar enggak gosong. Contohnya saat saya ikut ODOP (one day one post) Challenge ini. Di hari pertama dan kedua, Danisha (21 bulan) sedang batuk gara-gara makan pudding abal-abal. (Duh, salah saya ini sih. Enggak ngecek makanan dulu. Tapi saya lagi puasa saat itu. Ya sudahlah.) Saat saya sedang ngetik, tahu-tahu Danisha terbangun terbatuk-batuk dan muntah lendir kental. Tapi proses muntahnya itu yang lama karena dia susah ngeluarin lendirnya. Tertelan terus. Jadilah saya tersendat untuk melanjutkan mengetik. Setelah Danisha tidur pulas, saya langsung kebut ngetik hingga akhirnya publish. Duh, lega banget. Sambil tiduran, saya pun edit edit-edit postingan dan menambahkan image/gambar yang diperlukan. Hari berikutnya, alhamdulillah Danisha sudah sehat. Setelah memastikan dia asyik bermain dengan kakak dan ayahnya di ruang tv malam itu, saya langsung masuk kamar dan mengetik. Enggak lama setelah itu, Danisha menghampiri saya dan mulai menarik-narik mouse. Entah kenapa selalu mouse yang ditarik. Komputer saya udah berapa kali ganti mouse nih karena rusak ditarik-tarik gini. Kalo enggak gitu ya ikut-ikut pencet keyboard. Oh lala… giliran dia sakit, saya tertunda ngetik. Saat sehat gini juga maunya “bantuin” ngetik. Hahaha… lucu aja sih! Saya berusaha enjoy kok. Ya, memang konsekuensi punya batita, toh?

Tapi mengetik tetap lanjut kok. ODOP nih punya kekuatan banget buat saya. Pernah suatu malam saya menguap ngantuk, pas mau merem jadi melek karena ingat belum setor postingan. Langsung duduk manis deh, lanjut ngetik. Jadi itulah mengapa postingan sering saya setor di larut malam. Harus nungguin Danisha pulas tidur lah.  Maksud hati sih enggak pengin jadi deadliner tapi memang saya ini remponger. Hahaha…

Buat saya, kegiatan ngeblog itu harus asyik dan harus bisa saya nikmati saat melakukannya. Kenyataannya, cari-cari waktu untuk nikmat itu makin lama makin sulit kalo enggak dipaksakan ada. Jadi saya berusaha menikmati keadaan terpaksa ini. Terpaksa dalam artian melawan malas, capek dan rasa kantuk. Dan harus disempat-sempatin! Itu yang penting.

Nah, gimana caranya agar ngeblog tetap asyik, saya punya beberapa tip di sini. Ya… tip a la-a la saya gitu deh. Justru saya juga masih harus berburu tip dari blogger profesional malahan. Ok, lanjut ya…

Ngeblog makin asyik, asal…

  1. Ada ide cerita yang seru dan bermanfaat. Kalo pas lagi punya pengalaman menarik, buruan eksekusi jadi postingan. Menunda-nunda hal ini akan membuat kita lupa. Kecuali kalo kita terbiasa mencatat outline atau poin-poin tentang hal yang akan kita tulis.
  2. Ada perangkat pendukung. Baik ngeblog pakai PC, laptop, tablet maupun ponsel yang berlabel smartphone bisa banget dilakukan asal gadget tersebut sehat dan enggak gampang hang. Kebayang dong keselnya lagi asyik-asyik ngetik tiba-tiba gadget mati tanpa sebab. Huh! Gregetan!
  3. Ada waktu yang cukup. Cukup untuk publish setidaknya satu postingan, cukup untuk short me time sebelum melanjutkan aktifitas penting yang lain, cukup untuk menuangkan ide yang fantastis dan cukup untuk jadi media relaksasi. Menulis juga bisa bikin relaks, lho. Bagus untuk kesehatan mental kita. Enggak percaya? Cobain aja.
  4. Ada kuota internet! Nah, ini yang paling penting. Udah jumpalitan ngetik asyik dengan konten berbobot kalo enggak bisa di-publish karena sedang fakir kuota tuh bisa bikin senewen. Hahaha… zaman sekarang mah orang enggak perlu pulsa untuk telponan dan sms-an. Rugi! Asal kuota internet terjamin tiap hari itu sudah lebih dari cukup buat saya.
  5. Ada sinyal kuat! Ini dia yang pegang peranan penting. Kuota full sampai tahun depan tapi kalo sinyal suka ilang ya… ini sih ngeselin abis. 😀 Pastikan kalian memilih provider yang tepat yang punya sinyal kuat di daerah masing-masing. Penting tuh.
  6. Ada arus listrik. Buat kalian yang lebih sreg ngeblog via PC kayak saya, tentu bakal gigit jari kalo listrik sering byar-pet. Huh! Gigit keyboard-nya sekalian nih. Makanya jangan suka telat bayar listrik, ya. Ahahay… 😀
  7. Ada motivasi. Hahay… ini nih faktor yang paling penting. Kalo semua poin 1-6 di atas terpenuhi tapi kalo enggak ada keinginan kuat untuk nulis yaa…wassalam deh. Lawan tuh rasa malas. *ngomong di depan cermin* Malas tuh datangnya dari setan. Setan enggak suka lihat kita sukses. Bisa jadi kita tuh ternyata penulis best seller di masa depan. Makanya dijegal setan dengan rasa malas supaya enggak nulis-nulis, supaya cuma nulis status sampah di facebook aja alias buang-buang waktu percuma untuk hal yang enggak bermanfaat. Itu!

Poin terakhir itu highlight buat saya banget deh. Jadi jangan baper kalo ngerasa, ya! Itu asli buat saya kok. Hihihiii…

Kalo tip ngeblog asyik a la kalian kayak gimana nih?

 

Lots of love,

Frida Herlina

Advertisements

3 thoughts on “Ngeblog Makin Asyik, Asal…

    1. Jadi kayak kutub utara ketemu kutub utara dong. Tolak menolak gitu. Hihihiiii… Ayo, mbak. Semangat. Bikin acara ngeblog jadi tarik-menarik. Koneksi internet maknyus, semangat juga maknyus.
      Makasih udah mampir, ya. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s