TIPS MENGENALKAN MAKANAN UNTUK SI KECIL: ASI, MPASI HINGGA MAKAN NASI (Bagian 2)

Alhamdulillah.

Akhirnya ada kesempatan bagi saya untuk melanjutkan tulisan ini. Di postingan sebelumnya, saya bercerita tentang pengenalan makanan pertama untuk bayi usia 0 – 6 bulan, tentunya ASI lah, ya (baca selengkapnya di sini).

 

Lalu setelah kenal ASI dan lulus ASI eksklusif 6 bulan?

 

Nah, berikutnya adalah tantangan bagi sang ibu untuk mengenalkan makanan padat kepada bayinya, yang dikenal dengan sebutan MPASI (Makanan Pendamping ASI).

 

Yuk, simak perjalanan Baby Dee menikmati berkenalan dengan MPASI dari bulan ke bulan.

 

  • Usia 6 – 10 bulan

Baby Dee mulai mencicipi cita rasa bubur biskuit bayi rasa pisang super cair. Kenapa super cair?

Ya ini sih berdasarkan intuisi saya (secara sudah 11 tahun nggak ‘pegang’ bayi :-D) bahwa karena ASI aja cair maka makanan yang pertama dikenal ya harus cair. Lalu bertahap menuju kental, lembut, kasar, hingga akhirnya padat. Alhamdulillah respon Baby Dee bagus sampai habis tuntas biskuit setengah keping meski awalnya agak bingung dengan sensasi decap telan menu baru yang diterimanya. Baby Dee juga lahap minum air putih lho (via sipping cup) untuk mendorong makanannya ke lambung.

Tentang air putih ini sebenarnya saya sudah curi start saat usia Baby Dee 5 bulan. Ketika cuaca terik, saya memberinya air putih via sendok dan perlahan-lahan ditelan dengan ekspresi wajah bingung. Selalu lucu deh setiap melihat bayi merasakan sensasi pertama untuk hal apapun yang dialaminya. Ekspresi wajahnya jujur banget! 😀

 

Eh, ada lagi lho curi start yang saya kenalkan ke indera decapnya Baby Dee saat usianya 4 bulan. Coba tebak apa yang saya beri?

Es krim! Iya bener, es krim. Ini sih asli ulah jahil Bundanya deh. 😛

IMG_5232
My first ice cream. Slurp! (Baby Dee, 4 months old)

Jadi gini, kala itu cuaca terik (halah, cuaca terik mulu jadi alasan! :-P) dan saya pengen banget makan es krim. Nah, pas gigit–gigit es krim gitu Baby Dee ngeliatin aja. Terus timbul ide jahil di benak saya. Saya tempelin aja itu es krim ke mulut mungilnya. Udah sekali tempel doang. Dan saya girang banget liat ekspresi Baby Dee decap-decap bingung gitu sambil jilat es krim. Lucu banget!! Haha.. 😀

Asli jadi hiburan pelipur lara deh momen-momen kayak gitu. 😀

 

Tapitapitapi…taapiiii..

Ada alasannya lho kenapa saya memilih es krim. Ketika saya mengalami konsepsi, (atas ijin Allah SWT namun tanpa saya ketahui bahwa saya sedang hamil muda) saya tuh tau-tau pengeeeeeeen banget makan es krim tiap hari. Alhamdulillah keturutan sih. Bahkan sampai nyetok yang edisi literan gitu. Hihihiiii..

Saat itu kalo sehari nggak makan es krim bisa bikin saya gelisah. Mirip kecanduan kali, yaa.. bahkan pas musim penghujan pun nggak menghalangi keasyikan saya makan es krim. Sempet heran sih, kenapa nih gue??

Eh, akhirnya ketauan deh kalo itu lagi ngidam. Hahahaaaseek..

Makanya saya beri Baby Dee icip-icip es krim karena inget ya dialah yang bikin saya ngidam es krim. Hihihiii…

 

Ok, balik lagi ke puree, yaa..

 

Baby Dee juga suka sekali menyantap puree pepaya plus susu dan puree pisang plus susu. Sangat lahap dan mangap terus untuk menelan puree hingga tandas hanya tersisa ampasnya. Horeee! Bundanya hepi banget nih saat baby doyan makan begini. Tapi ya tetep aja namanya bayi, kemauan dan mood-nya nggak bisa diprediksi. Hari ini segala kegiatan sukses sesuai rencana, belum tentu esok menuai kisah yang sama. (Halah. Sok puitis ajah :-p) Maunya sih, tiap hari nih bayi bisa maem sampai habis dan lancar nyuapinnya, bobok anteng sepanjang hari biar Bundanya bisa ngetik atau bebenah rumah gitu dan semua aktifitas indah bisa berjalan sesuai rencana.

 

Stop it!

Life is like a roller coaster.

Life is never flat.

 

Tapi kalo aktifitas kita bisa mulus sukses tiap hari gitu pasti hidup jadi monoton deh. Nggak ada gregetnya! Hahahaaa…. 😀

Jadi ya, gitu lah. Enjoy aja.

Kalo udah ngerasain jadi ibu pasti paham lah gimana ritme hidup bersama bayi.

*peluk bunda-bunda lain yang masih momong bayi*

 

Ok, balik ke MPASI yaa.. (mirip setrika deh bolak-balik) 😛

 

Jadi Baby Dee tuh lebih lahap menyantap puree dibanding biskuit atau bubur bayi. Apa itu puree?

 

Puree (noun):

  1. a cooked food, especially a vegetable or fruit, that has been put through a sieve, blender, or the like.
  2. a soup made with ingredients that have pureed.

(Source: dictionary.com)

Untuk Baby Dee, puree yang saya berikan disiapkan dengan cara berikut. Ini sih resep ala saya, ya. Sesuai kebutuhan aja karena belum tentu tiap bayi punya takaran porsi yang sama.

 

Resep Puree Pisang plus Susu

Bahan-bahan: pisang matang dan susu cair

Cara membuat: potong pisang kecil-kecil sekitar sepanjang ruas buku jari, ambil sekitar 4-5 potong, campurkan dengan susu formula 30 cc lalu blender hingga halus rata, siap dihidangkan.

Mudah dan praktis, kan? *kedip-kedip ala chef beken* :-p

IMG_5727
Ayo Bunda! Mana puree-nya? Laper nih.

Untuk susu cairnya, bila Bunda lebih sreg pake ASI ya monggo. Kalo saya sih nggak telaten perah ASI. Jadi tiap bikin puree ya pake susu formula aja. Toh, sudah lulus ASI eksklusif ini. Biar Baby Dee kenal sensasi sufor supaya saat kepepet saya tinggal pergi ya orang rumah bisa beri sufor gitu. (Mau pergi ke mana, Bu?) 😀

 

Oh iya, untuk resep di atas, takaran yang sama untuk buah pepaya, ya!

Untuk usia segitu memang buah yang aman untuk bayi ya pisang dan pepaya. Pernah saya coba pake melon tapi hueek…hasilnya pahit. Meski saya cuma ambil daging melon yang putih kekuningan itu tetep aja rasanya pahit. Kalo udah kena daging melon yang bagian bawah tuh yang agak hijau ya jelas tambah pahit lah. Sejak itu saya stop bikin puree melon. Lagipula, Baby Dee enjoy aja koq sama puree pisang dan puree pepaya. Biar lidahnya kenal cita rasa kedua buah itu aja dulu. Biar memorinya merekam rasa pisang dan pepaya dengan baik. Ada saatnya nanti dia dikenalkan dengan buah-buahan yang lain. Ok?!

IMG_20150414_104559
Melon lebih enak digigit langsung. Nggak usah dibikin puree deh. Tuh doyan, kan?!

 

Nah, setelah baca definisi puree dan membayangkan bentuk puree dari resep saya, bisa dapat gambaran yaa puree itu kayak apa. Pastilah, Bunda-bunda lebih jago bikin puree daripada saya. Heheheee..

IMG_5724
Bubur sudah siap nih. Mam-mam yuk bareng Shiver! 🙂

Jadi ya gitu deh.

Dari usia 6 – 10 bulan tuh menu MPASI Baby Dee ya seputar puree, biskuit, dan bubur. Tekstur yang dikenalkan pun bertahap. Sekitar usia 7 bulan Baby Dee mulai lancar maem bubur yang agak kental. Saat mulai tumbuh gigi di usia 8 bulan, Baby Dee mulai belajar gigit-gigit biskuit.

 

Warning!

Choking hazards!

 Aduh, bener deh.

Biar cuma gigit-gigit biskuit dikit-dikit tetep aja rawan keselek. Ya, namanya juga baru belajar makan. Jadi harus diawasi banget lho!

Yang bikin pilu tuh kalo udah keselek, batuk-batuk, terus makanan yang tadi sukses ditelan malah keangkut refleks muntah. Haddeeuh..bubar deh. Rasanya kerjaan sia-sia banget. Perjuangan nyuapinnya itu lho kalo berakhir jadi muntah keluar semua gitu kan pilu banget. Bikin lemes. Hiikk.. :-‘(

 

Itu yang pernah saya alami akibat tidak mengindahkan intuisi.

Jadi gini, suatu hari tuh saya nyuapin Baby Dee bubur bayi. Biasanya sih saya rileks nyante gitu saat nyuapin. I really take my time usually. Tapi entah kenapa saat itu saya buru-buru. Maunya cepat kelar nyuapin aja biar saya bisa istirahat gitu. Maunya juga pengen nih bayi bisa habisin porsinya. Pengen lihat piring kinclong tak bersisa. Maunya ini, maunya itu. Banyak maunya, ya. Heheheee..

 

Baru aja terlintas: nih kalo gue terusin bakal kekenyangan deh. Eh kejadian dah.

Tiba-tiba perut Baby Dee menggeliat-geliat gitu dan mulutnya udah ekspresi hueeekk.. yah, keluar deh.

Hancur lebur semua berantakan sia-sia perjuangan. Duuhh, rasanyaaaaaa.. :-‘(

Paham sendiri kan kalo nyuapin bayi ya harus telaten, sabar, hepi supaya semua lancar. Dan itu semua sia-sia saat dibayar pake muntah. Huwaaaa…. *nangis di bahu Koibito*

 

Coba saat di suapan itu saya stop, pasti semua makanan awet tertelan di lambung.

Jadi itu pelajaran ya, Ibu-ibu.

Percaya intuisi aja. Kalo udah feeling nih bayi udah kenyang ya mending stop.

Itu tip dari saya tentang seni menyuapi bayi.

Hingga suatu hari….

  • Usia 10 bulan – sekarang

….sekitar 2 hari menjelang usia 11 bulan Subhanallah Alhamdulillah akhirnya Baby  Dee bisa maem nasi dengan menu rawon! Lahap sampai ludes! Bayangkan, nasi rawon! Whoa! Tapi ya bukan menu rawon lengkap pake daging, sambal toge plus kerupuk juga kaleee… (Itu sih menu Bundanya.) 😀

Ini ya nasinya dihaluskan dahulu sebelum disiram kuah rawon. Dan berangsur-angsur keesokan harinya menu berupa nasi utuh tanpa dihaluskan saat mulai genap usia 11 bulan. Lancar banget maem nasinya. Doyan! Lahap! Duh, senangnya. *jingkrak-jingkrak*

Alhamdulillah.

Drama

Berhari-hari menjelang Baby Dee usia 11 bulan tuh saya terpapar drama.

Apa itu?

Mogok makan!

Hadeuh….

Masih bayi juga, pake acara mogok makan pula!

Jadi gini, sekitar 2 minggu menjelang Baby Dee berusia 11 bulan tuh dia nggak mau makan bubur. Setiap disuapin, meleng.

Ok, ganti menu.

Disuapin biskuit bayi, meleng.

Fine. Ganti lagi.

Disuapin puree, jerit-jerit.

Hadeuh…

Meski berusaha tetap tenang, tapi rasanya hilang akal nih menghadapi bayi GTM gini. Ya udah. Curhat deh ke Koibito.

“Yah, Baby Dee lagi ngambek makan nih. Disuapin ini-itu tetep aja menghindar. Kepalanya meleng sana-sini nggak mau makan. Bahkan tadi aja jerit-jerit saat kupaksa maem puree. Udah mulai GTM nih baby.”

“Hah? Apa itu GTM?”

“Gerakan Tutup Mulut. Fase wajar sih untuk beberapa bayi. Tapi aku kan kesel…”*mulai mewek* Halah. 😛

“Oh, nggak papa. Tenang aja. Kalo lagi ngambek gitu ya jangan dipaksa. Kali aja emang dia GMM.”

“Hah? Apa pula itu GMM?” giliran saya yang bingung.

“Gak Mau Makan,” jawab Koibito santai.

 

Gubrak!

 

Ternyata eh ternyata, setelah beberapa hari Baby Dee mogok makan, intuisi membimbing saya untuk memberikan menu lain. Nah, pas di dapur ada rawon tuh. Coba-coba ah, saya bejeg-bejeg nasi barang sesendok makan. Lalu guyur pake kuah rawon deh. Icip bentar. Hmm..slurp! Yummy. Aman. Nggak pedes.

Dan respon Baby Dee yang lahap banget maem rawon tuh bikin saya girang gumirang tiada tara. Cihuuyy…  Eureka!! 😀

Kini di usianya yang ke-13 bulan (tanggal 26 November ini bakal genap 14 bulan lho, and growing!) Baby Dee suka banget maem sop ayam, soto ayam dan sayur bayam selain rawon. Sejak genap usia setahun, mulai kenal menu kering (a.k.a tanpa kuah) seperti: serundeng kelapa, tempe goreng, ayam goreng dan telor dadar, responnya juga cukup bagus. Terutama serundeng kelapa tuh, doyan banget dia! Tapi agak kesulitan kunyah telor dadar sih secara giginya juga belum lengkap, belum tumbuh gerahamnya. Hihihiii..

IMG_20151022_065054
Aku udah bisa maem biskuit pegang sendiri lho. Hihiii..

Mungkin lain kali telor orak-arik aja yang lebih kecil dan lembut teksturnya. Abon sapi juga menanti masuk daftar menunya.

Oh iya, penting untuk Bunda ketahui, icip-icip makanan sebelum diberikan ke bayi juga penting lho. Tujuannya untuk cek suhu apakah bubur/nasinya masih panas dan juga cek cita rasa apakah pedas, terlalu asin atau manis.

Untuk bubur, cukup teteskan di punggung telapak tangan. Rasakan sensasi suhunya. Bila sudah pas dingin boleh deh langsung disuapkan ke bayi.

Saya juga pernah tuh salah beri kuah ke Baby Dee. Lupa nggak diicipin, eh pas disuapin koq ekspresinya kayak kepedesan gitu sampe matanya berair. (Duh, berasa berdosa banget deh.)

Pas saya cobain, duileee…. nih kuah pedes amat yak!

Ya udah, langsung ganti nasi ganti menu.

Nah, perjalanan saya masih panjang nih mengawal Baby Dee mengenal jenis-jenis makanan dan minuman secara gigi geliginya belum lengkap. Baby Dee baru punya 4 gigi seri di rahang atas dan 2 gigi seri di rahang bawah. Eh, 3 ding. Nih, keliatan tumbuh 1 lagi gigi seri di rahang bawahnya.

Jadi sampai di sini kisah dan tips yang bisa saya share tentang MPASI. Mungkin nanti saat gigi geligi Baby Dee mulai lengkap bakal beda lagi cerita perkembangannya. Semoga bermanfaat, ya!

 

 

Lots of love!

[Frida Herlina]

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

10 thoughts on “TIPS MENGENALKAN MAKANAN UNTUK SI KECIL: ASI, MPASI HINGGA MAKAN NASI (Bagian 2)

  1. Duh.. duh ini mommy Danisha sangking semangatnya suapin Danisha sampe pake feeling aja hahaha.. jadilah makanan kluar lg, hihi.. Aku dulu jg gtu mbak.. klo ada makanan yg kira2 dibolehin, tp msh porsi yg blm tau sbrapa byk, tempelin aja ke mulutnya, buat bljr icip rasa aja hahahha.. Danisha lucu bgt.. gemess..

    1. Horeee…., ada tamu!
      Sini tante Ristin, Danisha suapin yak! Hap! Aeemm..

      Heheheee..
      Semangat nggak semangat pokoknya pake feeling ya, ciiinn..
      Scr intuisi seorang ibu itu kan dahsyat banget.

      Nah lho nah lho, dulu icip2 tempelin menu apa hayooo?? Heheheee..

      Iya nih, tante.
      Danisha emang ngegemesiiiinnnn….

      Hiiiihhhhh….muuachhh…
      *bejeg2 kepala Shiver* 😀

    1. Moga2 lengkap yaa, Mel.
      Secara ini juga baby nya belum lengkap giginya. Hihihiii..
      Asli iseng sih ngasih es krim ke Baby Dee. Tapi yaa, lucu jg buat seru2an ngilangin stres ngendon di rumah mulu. Hahahaaa.. *curcol*

      Makasih udah berkunjung yaa..

    1. Tapi kan Aksa tumbuh sehat, eL. Nggak semua hal kita bisa urus tuntas, kan? Adakalanya pendelegasian tugas memang sangat membantu. Aku juga masih butuh bantuan untuk urusan masak koq. Yang penting kita tau kalo anak kita ada di tangan orang yang tepat.

      Lah ini apalagi.
      Masa ada komen dari mamah muda yang udah nangkring sejak akhir November juga aku malah baru tau???

      Duh, blogger macam apa aku ini???

      *gigit keyboard*

    1. Aamiin.
      Iya, tante Lianny. Makasih doanya, semoga Baby Dee selalu sehat.

      Wah, berarti sekarang anak2 sudah besar, ya? Pasti seru juga kawalannya ya, Mbak.

      Makasih sudah berkunjung. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s