Fasting and Breastfeeding

21 June 2015

     Ada yang istimewa buat saya di Ramadhan 1436H kali ini. Ramadhan sih memang selalu istimewa lah ya secara kan itu bulan suci bagi kaum Muslim seantero jagad ini. Bulan penuh berkah. Bulan yang jauh lebih baik daripada seribu bulan. Bulan berzakat fitrah. Bulan penerimaan gaji dobel karena dapat THR juga. *langsung lingkari tanggal di kalender*  😀 Bulan persiapan angpao untuk untuk anak-anak, keponakan, cucu (bagi yang punya cucu), anak tetangga, anak yatim/piatu, anak jalanan dan anak-beranak lainnya. Bulan dimana perputaran uang beredar sangat cepat karena uang belanja harian jadi berlipat untuk penyediaan menu ta’jil berbuka setiap harinya. Yang biasanya nggak ada kolak di meja makan sekarang malah (harus) ada. Yang biasanya nggak musti ada gorengan, martabak manis, sop buah, es timun suri, es kelapa muda, ubi rebus, kurma dll eh, sekarang makanan tersebut nangkring manis di meja makan jadi menu pembatal puasa. Sebenarnya sih nggak harus heboh borong beli/masak ini-itu kalee.. Sewajarnya aja lah. Sesekali ada salah satu menu yang saya sebutin di atas yaa bolehlah dipajang entar sore. Puasa kan bukan ajang balas dendam pemuasan nafsu makan saat berbuka gitu lah. Masa iya tiap tahun begini? Kalo tiap tahun esensi puasa cuma sekedar menahan lapar dan dahaga yaa belum ‘naik kelas’ dong kita. Hihihiiii…*sodorin raport kenaikan kelas*

Bagi saya, buka puasa mah yang penting minumnya. Rasa lapar sih masih bisa ditahan ciiiinn.. Tapi kalo rasa dahaga, alamaaaaakkk.. kerongkongan berasa kering seharian tuh menyiksa! Apalagi buat saya yang sejak masa hamil kemarin (tahun 2014) sudah terbiasa mengkonsumsi sekitar tiga liter air per hari. Nggak ketemu air putih seharian tuh bener-bener bikin saya lemah, lunglai, letoy, lemes, kliyengan, kehilangan semangat meski nggak sampai kehilangan jati diri, sih. 😛

Apalagi Baby Dee nih masih aktif banget jadwal nenennya. Kebayang aja kan disedotin mulu sama bayi usia 8 bulan tuh gimana rasa lemesnya. Berasa dehidrasi banget. Mana lagi puasa pula!

Nah, sekarang paham kan, kenapa bulan Ramadhan kali ini tuh super istimewa banget buat saya. Yup! That’s right! Itu karena saya ikut menjalani ibadah puasa di  bulan suci ini bertepatan di masa menyusui juga.

Berat?

Hmm, tadinya saya nggak mau mikir berat supaya nggak jadi berat beneran sih. Yang penting saya niat ibadah. Itu aja. Insya Allah hal-hal lain yang menyertai akan dimudahkan. Itu yang saya yakini. Ehem.. *betulin selendang, eh sorban* 😀

Tapitapitapitapiiiii….. tapiiiii… niat aja belum cukup lho! Persiapan juga penting. Apalagi untuk kasus puasa di masa menyusui seperti yang saya alami kali ini.

Persiapan apa aja sih?

Yuk, simak tips ala Frida Herlina tentang berpuasa di masa menyusui berikut ini:

10 July 2015

  • Siapkan stamina sebelum berpuasa.

Untuk busui, stamina prima itu sangat-sangat penting. Nggak usah nunggu puasa deh. Untuk kegiatan harian aja memang sudah dituntut prima. Busui itu dilarang sakit meski cuman batuk pilek demi sang bayi, dilarang kecapekan demi sang bayi, dilarang kurang minum-kurang makan-apalagi kurang gizi demi sang bayi. Secaraaaa…bayi kan nemplok mulu 24 jam ke bundanya. Laah kalo bundanya aja sakit terus siapa yang ngurusin (ato nggemukin?) bayinyaaa?? Halooowwh??!! Peran seorang ibu tuh tak kan terganti. Harus setuju! Pake banget yak! *pilin kumis Bang Jampang* 😀

Keistimewaan wanita yang menyandang gelar busui (yaitu: ibu menyusui) tuh apapun yang dia konsumsi larinya bakal ke bayinya berupa ASI. Bahkan diyakini bayipun bisa ikut merasakan cita rasa makanan/minuman yang dikonsumsi bundanya melalui ASI tersebut. Nah, ini tugas mulia lho!

Jadiiiii, bu-ibu, pak-bapak, yang sedang jadi busui, yang istrinya menyandang status busui harus perhatikan asupan makanannya, tak iye! *nyamar jadi Bu Bariah*  😛

Dilarang egois lho kalo makan ato minum apa aja. Usahakan makanan yang dinikmati busui tuh setidaknya punya nilai gizi. Kalo repot ngebayangin menu yang susah-susah seperti salmon lapis keju ato gurami balur acar ya menu sederhana yang mudah didapat dan praktis disiapkan seperti sayur bayam dan tahu tempe goreng itu udah termasuk menu bergizi. Pasti sudah paham dong kandungan gizi pada sayur bayam dan tahu tempe. Ya, kan? *pelototin pembaca supaya bilang ‘iya’* 😀

Kalo menilik pengalaman saya menyusui sejak bulan September 2014 kemarin sih, justru saya kewalahan memenuhi jadwal makan saya. Jam 8 pagi sarapan, kadang molor jadi jam 9, lalu jam 12 teng sudah tersedia menu makan siang, ba’da maghrib sekitar jam 18 sudah harus makan malam. Phew, hidup koq jadwalnya makan doang. Itu belum jadwal ngemil semangkuk kacang ijo ato setoples kacang kulit/rebus – camilan yang digadang-gadang bisa memperderas aliran ASI –  hehehe…

Saya sampai capek ngunyah, kewalahan ngemil hingga akhirnya eneg liat makanan. Bener lho! Saya juga heran koq bisa mengalami hal itu. Memang bener sih, menyusui membuat busui gampang lapar tapi kalo harus makan bertubi-tubi seperti itu kapan saya bisa enjoy tidur? Apalagi saya tuh tipikal orang yang harus tunggu sekitar sejam setelah makan baru bisa rebahan lalu tidur. Saat lambung berasa agak ringan gitu saya bisa lelap tidur. Padahal ada lho orang yang bisa langsung rebahan pules setelah makan! Hahaha… *lirik Koibito* Kyaaaa…!! 😀

Nah, perihal makanan dan jadwal makan saat menyusui nih saya pernah lho sehari cuma makan sekali saking eneg dan bosennya makan. Tapi Alhamdulillah ASI ngalir lancar jayaaa..

Setelah itu besoknya saya nggak berani ulangi lagi. Hehehee.. ^^ Pertimbangannya ya itu tadi, saya nggak boleh egois lah. Saya juga masa bodoh aja sama efek berat badan yang berpotensi naik kalo saya banyak makan nantinya. Apalagi Koibito juga nggak ambil pusing sama BB saya. Yang penting saya tunaikan kewajiban menyusui Baby Dee. Lagipula saya makan kan demi bayi saya, demi supaya bisa beri ASI yang berkualitas. Dan itu semua harus didukung dengan makanan yang bergizi yang teratur dikonsumsi. Setuju, ya? 😀 (Ih, minta setuju mulu dari tadi.)

*tiba-tiba tercenung mikir*

Tunggu! Sebenarnya saya mau nulis kisah apa sih ini koq jadi banyak banget bahasannya? *scroll up*

Oh iyaa…persiapan puasa untuk busui, yak. Gini nih kalo kena baby- nemplok-syndrome. Begitu ada kesempatan ngetik langsung deh curcol tiada tara. Wakakakaaa… keliatan banget sih ih kalo berisik bingits! *tunjuk hidung sendiri* Yaa…secaraaa udah berapa bulan nih nggak setor postingan di blog. Heheheee…

Lanjut ke tips berikutnya, yuk! 😀

  • Olah tubuh olah raga

Olah tubuh yang ringan murah meriah seperti jalan kaki aja bisa jadi barang mahal buat busui lho. Apalagi kalo kena baby-nemplok-syndrome seperti saya. Dijamin bakal susah geyal-geyol jalan pagi gitu. Mahal di waktunya banget lah secara bayi kan saat tidur apalagi saat bangun tidur sudah harus diurusin banget. Boro-boro bisa ngibrit jalan-jalan sendiri.

Tapi jangan sedih! Kini ada kabar gembira dan sudah ada ekstraknya. Siasati saat berolah tubuh dengan cara berikut. Letakkan bayi di baby stroller lalu ajak jalan deh pagi-pagi. Beri kesempatan untuk kaki melangkah cantik keliling kampung ato kompleks perumahan dan biarkan jemari lentik berelaksasi mendorong stroller. Cobain deh!

Yaa, nggak usah geyal-geyol segitunya kale… Kan geyal-geyol di atas tuh cuma becanda doang, ah. 😛 Hahaaay…

14 July 2015

     Nah, kalo saya yang ngelakuin jalan pagi itu pasti pulang-pulang sudah nenteng kangkung, tempe, bawang putih, bawang merah, pisang, singkong dll deh. *adegan nongkrongin tukang sayur* See?! Banyak sekali manfaat yang didapat hanya dengan jalan-jalan pagi sambil dorong bayi di baby stroller, kan?

Selain olah tubuh, sunbathing untuk bayi dan diri sendiri, relaksasi menghirup udara pagi plus bisa nenteng belajaan untuk menu hari tersebut. Bener-bener edisi multitasking ala ibu-ibu banget deh. Belum lagi entar dapat update info dari tetangga yang nimbrung di tukang sayur. Eh, update-nya tentang harga cabe keriting plus sayur mayur aja yak. Udah nggak jaman ah  update ghibah ngomongin tetangga. (jiaah, ghibah koq di-update) Tetangga masa gitu? Pokoknya NO GOSSIP! *bergaya ala presenter Entertainment News* hihihiiiy…

  • Penuhi asupan air putih di saat sahur dan berbuka

Woo-hoo… ini sih ritual saya banget saat dengar bedug jederrr adzan maghrib: tenggak habis air putih se-tumbler (sekitar 500ml) baru deh lirik kurma ato es blewah ato kolak gitu. Nanti saat makan malam pun saya juga mengawalinya dengan minum air putih se-tumbler lagi. Sebelum tidur pun masih harus gelegek air putih se-tumbler lagi-lagi-lagi. Meski efeknya jadi bangun tengah malam dan ngibrit ke toilet sih. Ihihihiiiyy..

Klaar dari toilet pun masih harus habisin air putih se-tumbler lagi hingga saat terbangun untuk ke toilet tau-tau sudah waktunya sahur! Horee… nggak pake stel alarm deh. Meski teuteup sih denger tabuh-tabuhan anak-anak abege yang bangunin orang sahur. Hohohooo…*langsung geyal-geyol ikuti suara tabuhan* 😛

Saat sahur juga sama. Saya mengawalinya dengan minum air putih sekali teguk (inget: se-tumbler tuh airnya!) dan diakhiri dengan minum air putih juga. Jadi total seharian ya bisa tiga liter air putih gitu deh. Kurang lebih juga pernah lah. Rata-rata aja segitu mah.

Segitunya banget sama air putih yak?

Lah tadi di awal cerita kan saya sudah bilang kalo puasa tuh yang paling nggak tahan ya hausnya daripada laparnya. Apalagi (lagi-lagi nih) untuk busui yang ikut berpuasa seperti saya. Kecukupan asupan air putih tuh bener-bener jadi prioritas saya. Tubuh saya bisa menyimpan cukup air dan ASI pun bisa lancar juga untuk Baby Dee.

Daaaaan…efek cantiknya nih: nafsu makan bisa ditekan akibat minum air putih. Saya udah nggak bisa nyendok nasi banyak-banyak karena perut juga nggak muat nampung banyak makanan di lambung akibat sudah kenyang air putih. Sehinggaaaa… *kedip-kedip genit ke Koibito* BB saya juga stabil bahkan cenderung turun lagi nih karena berpuasa sambil menyusui. Ihiiiww… ^,^

Padahal saat Baby Dee usia 3 bulan tuh BB saya turun 14 kg dari total kenaikan BB 13 kg saat hamil! Eureka!!! *jingkrak-jingkrak nggak ingat umur* 😛  Dan sekarang BB saya juga mulai susut lagi nih saat berpuasa. Ihiiwww…, rejeki ibu sholehah yang tetap berjuang ngASI sambil beribadah puasa. Ehemm.. ^,^ *ditimpuk angpao sama pembaca*

Emang sih apapun yang kita niatkan untuk ibadah dan untuk kebaikan anak pasti berbuah manis. Sejak awal kan saya emang nggak mau ambil pusing kalo dapat efek samping berbadan bohay akibat menyusui. Eh, ternyata balik asal aja tuh BB plus bebas lemas, letih, lesu saat berpuasa pula. Yang ada juga tenaga kepake non-stop untuk bersih-bersih rumah menyambut Idul Fitri. Padahal ya ngASI juga. Kuncinya: kalo sudah capek ya langsung istirahat. Itu aja. Jadi tubuh tetap fit energik saat berpuasa.

Oh iya, saya ada sedikit cerita nih tentang hari-hari awal puasa kemarin. (Sedikit cerita? Dari tadi juga udah ngoceh berat dimari keleeus…!)

Heheee, iya sih. Tapi nggak pa-pa saya sisipkan disini yak. Khawatir nggak keburu bikin postingan lagi secara Lebaran udah H-3 nih! (Ya udah buruan.)

Jadi begini, awal puasa yang jatuh tanggal 18 Juni 2015 tuh bertepatan saat ibu saya masuk RS untuk diopname. Kena diare sih, muntah-muntah juga sampai lemes gitu jadi harus diinfus. Nah, kerjaan domestik saya jadi nambah tuh bersihin rumah depan-rumah belakang. Awal-awal kepala kliyengan gitu karena tubuh saya masih menyesuaikan diri untuk beraktifitas lebih saat berpuasa dan ngASI. Alhamdulillah ASI lancar (duh, ALLAH sayang banget sama saya) meski klaar ngASI tuh badan berasa lebih lemas tiada tara dibanding kondisi badan di hari sebelumnya (yaitu hari saat tidak berpuasa). Sore jam 16.30 tuh saya langsung rebah di ubin karena pandangan mata tiba-tiba menghitam kabur berasa mau black-out gitu. Tapi saya masih tuntasin puasa hingga berbuka. Alhamdulillah.

15 July 2015

Hari kedua, pagi sampai siang tuh saya masih bugar dan aktif mondar-mandir ngerjain aktifitas domestik. Tapi pas jam 16.00 oh-oh saya mulai merasa lemas dan kliyengan lagi. Emang bener sih, cobaan terberat untuk ketahanan fisik tuh justru lebih terasa saat di jam-jam menjelang berbuka. Apalagi lima menit menjelang maghrib. Duh, lama banget rasanya!

Sebenarnya saat berbuka ya nggak boleh disikapi seperti ini, ya. Koq kayak anak kecil yang baru belajar puasa. Nunggu detik-detik maghrib justru tersiksa dahaga. Wakakakaaa.. 😀 Tapi yah, itulah yang saya rasakan di awal-awal hari puasa. Maklumlah, karena baru tahun ini saya bertekad bisa puasa full di masa menyusui ini. Saya nikmati aja gejolak tubuh saya yang beradaptasi dengan jadwal makan yang berubah selama sebulan ke depan. Dengan niat ikhlas beribadah, saya yakin banget bakal dapat kemudahan deh. Allah nggak pernah memberikan perintah yang menyusahkan umatnya, kan? Ehemm.. *betulin pashmina, eh sorban!* :-V

Hari ketiga. Jeng! Jeng!

Inilah hari saat saya harus ambil formulir pendaftaran SMP Negeri untuk si Kakak. Nggak usah nunggu siang deh. Pagi itu saat saya keluar kamar mau menuju garasi tiba-tiba pandangan mata udah menghitam aja. Kliyengan datang lebih awal. Buru-buru saya bersandar di tembok luar kamar lalu duduk relaks sampai merasa baikan. (emang habis berantem yak koq udah baikan sekarang? :-p)

Koibito langsung menyarankan saya membatalkan puasa kalo memang saya nggak kuat. Toh, bumil dan busui memang mendapatkan kemudahan alias dispensasi dalam menjalankan ibadah puasa, kan? Kalo memang fisik nge-drop, khawatir dengan keselamatan janin maupun kekurangan ASI untuk sang bayi, ya dianjurkan batal aja dan mengganti hari yang ditangguhkan berpuasa di kemudian hari.

Saya cuma nyengir merespon permintaan Koibito untuk membatalkan puasa. Iya sih, saya paham dispensasi itu. Tapi saya merasa masih kuat koq. Lagipula saya juga berusaha memberikan contoh ke Salsa (12 tahun, si Kakak nih) agar tetap kuat berpuasa dan nggak manja! Kebayang aja, kalo saya beneran batalin puasa dengan sepengetahuan dia  terus dia ngambek iri gitu, pasti saya bakal panjang lebar menjelaskan alasannya ke dia. Padahal saya harus segera ambil formulir pendaftaran nih. Disitu saya merasa ilmu parenting yang chapter Role Model begitu berat dijabanin. Hiik… T_T

 Ok, life must go on as fasting Mas Gogon must go on, too.

Saya tetap berusaha ikhlas puasa nih setelah kliyengan itu sirna dan langsung cuuuuss ke sekolah.

Cuaca hari itu Masya Allah teriknya. Mana pake acara nyasar-nyasar pula untuk cari sekolahnya! Maklum belum paham jalanan. Begitu formulir di tangan, saya langung cuuuss pulang. Dan masih harus menikmati paparan cuaca terik yang asoy banget panasnya sampai kerongkongan berasa sangat-sangat kering bagaikan terdampar di Gurun Sahara. (Halah, kayak pernah kesana aja :-p)

Setiba di rumah, saya langsung ngibrit ke toilet demi memenuhi panggilan alam. Daaann…. Daaaannn….. eureka!!!

Saya harus batalin puasa saya siang itu juga. Percuma dilanjut juga nggak sah dan nggak dianggap ibadah juga. Sholat aja juga harus libur dulu. Libur seminggu. Meski sempet nyesek kenapa puasa saya harus batal tapi ya sudahlah. (Justru lebih nyesek lagi kalo puasa harus batal saat menjelang maghrib, yak? :-D) Ini memang yang terbaik untuk saya. Berpikir positif aja. Alhamdulillah. See? Allah baik banget sama saya, ya. Saat saya berusaha ikhlas dan berjuang untuk bisa puasa sambil ngASI ternyata saya diberi ‘cuti puasa’ agar tubuh saya lebih siap menerima perubahan jadwal makan. Dan memang setelah cuti puasa ini, saya merasa lebih ringan dan tetap fit lho. ASI ngalir lancar dan saya bisa melanjutkan aktifitas harian tanpa keluhan fisik apapun. Kliyengan juga sirna.

“Fabi ayyi ala i rabbikuma tukaththibani.”

Then which of the favours of your Lord will you deny?

      Udah. Segitu aja sedikit cerita yang mau saya sisipin berdasarkan pengalaman puasa istimewa saya kali ini. Ihihiiii… (Sisipan koq banyak amat.) 😀

Plok! Plok! *tepok-tepok bahu pembaca* Ayo melek. Ini mumpung saya sempat curi-curi waktu untuk ngetik sambil ngASI dan momong lho. Cuci muka dulu kalo berasa ngantuk yak. Terus tetep pantengin tulisan saya disini. OK?!

Yak, lanjut tips berikutnyaa..

  • Madu dan kurma

Psst… kalo bahas madu dan racun entar ketauan umurnya angkatan berapa. Nah, makanya bahas madu dan kurma aja yak. Hahahaay.. ^,^

Baiklah. Sebagai busui, saya lumayan rutin mengkonsumsi madu. Apalagi saat berpuasa begini selalu saya konsumsi dua sendok makan madu murni di saat sahur. Berusaha nggak termakan sugesti aja sih, tapi saya merasa lebih fit dan nggak gampang ngantuk setelah bersantap sahur tuh. Aktifitas harian juga bisa tetap dijalankan dengan mudah. Nggak pake lemes-lemes juga.

Nah, seperti yang sempat saya singgung diatas, saya lahap aja makan kurma sekitar enam butir gitu setelah minum air putih saat berbuka. Memang berasa lebih kenyang segera. Dan itu menghalangi saya untuk menyendok nasi banyak-banyak karena memang lambung nggak muat. Mau ditaro di perut sebelah mana lagi? Berbuka sewajarnya aja porsinya.

Saya nggak mengendalikan hawa nafsu makan lho. Tapi ia terkendali dengan sendirinya. Karena saya mengawali dengan minum air putih se-tumbler lalu lanjut kurma enam biji jadi ya gimana mau muat banyak tuh nasi di perut. Porsi akan mengecil dengan sendirinya. Tapi kalo setelah jam tarawih tiba-tiba saya lapar lagi ya saya turutin aja maunya perut. Toh entar juga larinya ke ASI. Meski seringnya saya udah nggak lapar lagi koq kalo jam segitu. Mending minum air putih aja banyak-banyak. Asli! Rasanya lebih paranoid kena dehidrasi aja daripada kelaparan. Hehehee..

Jadi, buat saya penting banget tuh madu dan kurma menemani busui saat berpuasa. Mau coba? *sodorin kurma setoples*  ^,^

  • Terapkan jadwal makan MPASI yang teratur untuk sang bayi

 

Bundaku ikut puasa Ramadhan lho. ASI-nya banyak tuh buat aku.
Bundaku ikut puasa Ramadhan lho. ASI-nya banyak tuh buat aku.

Pertimbangan saya berani dan bertekad menjalani ibadah puasa secara penuh tahun ini karena Baby Dee -yang hari ini genap 9 bulan 19 hari-  sudah mengenal MPASI. Jadi, kalopun toh saya mendapat skenario terburuk: ASI nggak lancar akibat berpuasa ya setidaknya Baby Dee punya alternatif makanan lain yang bisa dia konsumsi.   Mulai dari sufor (susu formula), bubur bayi, biskuit bayi hingga fruit puree sudah pernah dia nikmati. Meski untuk sufor responnya kurang begitu bagus sih karena dia lebih memilih ASI banget-banget. Ihihiii…

Intinya tekad kuat busui aja sih. Asal kita punya keyakinan kuat kalo kita dan bayi kita baik-baik aja selama kita berpuasa ya insya Allah akan baik-baik pula hasilnya. Kebalikannya, kalo kita ragu dan nggak yakin ya bakal berantakan pula. Setuju? (Udah capek yak setuju mulu??) 😀

Itu tadi rangkuman tips menyusui saat berpuasa plus imbuhan pengalaman pribadi saya. Semoga bermanfaat untuk teman-teman yang sedang jadi busui juga seperti saya. Mau nambahin tipsnya ato mau berbagi pengalamannya juga? Boleh banget lho. Langsung meluncur ke kolom komentar aja yaaa….

Makasih banget udah sempatin blogwalking plus nulis komen disini. It’s so good to be back blogging here! *betulin kain selendang, beneran lho ini ngetik sambil nggendong beras zakat. Yaaelaaaa…nggendong Baby Dee keleuus* 😀

Nantikan tulisan saya selanjutnya ya! Moga-moga bisa teratur curi-curi waktu buat ngetik. Ihihiiihiii… Eh, Lebaran dua hari lagi nih. Yippiieee…!!! ^,^

Selamat berlibur, yaaa..

Lots of love!

Advertisements

8 thoughts on “Fasting and Breastfeeding

  1. HIburan banget nih baca postingan miss frida 🙂 saya juga ngelewatin masa itu, pas nyusuin pas puasa. Rasanya emang luar biasa. Alhamdulillah full sebulan, karena saya datang haidnya pas husna hampir satu tahun. Kalo postingan ini dipecah pecah bisa jadi 3 atau 4 postingan nih, panjangggg beneerrr. Tapi trust me, menghibur banget. Saya aja bacanya sambil ngikik sendiri bhahahah…

    1. Haiisstt…!! Ngapain nih ngikik sendirian?? Sereeemm tauuu… *bekep mulut Suci pake sorban*

      Wah, hebat ya bisa ngASI Husna full sebulan. Meski rasanya campur aduk toh terbukti kuat jg nih. Mantap!! Salut!! Plok! Plok! Plok!

      Jiahahaaa…, iya ciinn.. aku juga kaget gt pas klik ‘publish’ koq panjang bener nih postingan. Harusnya bs dibikin berseri nih! Tp yawdalah.., posting aja smwnya sekalian. Khawatir nggak keburu klik-klik edisi sambungannya krn momennya udah hawa Lebaran nih, Sibuk banget dimariiii… *nenteng vakum kliner* 😀

      Makasih udah blogwalking & nulis komen dsni.
      Senang bs menghibur.

      Selamat berlibur yaaa… ^^

  2. Yeay.. akhirnya muncul juga posting barunya Mama Baby Dee nih. Pokoknya, kuatkan tekad dan niat menyusui walaupun puasa ya Mbak Frida. Mudah2an konsisten terus bloggingnya.. Aamiinnn.. ^^

    1. Alhamdulillaaaaaah…, bs muncul jg komen Ghina chayank kuuuwwhh…
      Smlman begadangan nongolin nih komen koq muncul-lenyap-muncul-lenyap. Maklum msh amatiran heheheee..

      Iya nih, akhirnya bs klik publish jg stlh berhari-hari nyicil nulis. Hihihiiii…
      Moga2 bs konsisten blogging beneran yaa, cintaa… makasih bngt support-nya meski hrs jumpalitan bingits atur waktunya.

      Sip deh! Kuatkan tekad dan niat ngASI. Hari terakhir neh. Besok Lebaraaaannn.. *jingkrak2 bareng Sera*

      Selamat berlibur yaaa… ^^

  3. Akuuu belum melewati fase ituuuu..
    Insyaa Alloh taun depaaan. Lagi nunggu kelahiran ded payi Desember nanti 🙂
    Doain ya Maak biar lancar semuanyaa.

    eniwei, ada ipar yang nggak puasa pas nyusuin karena anaknya mencret.
    Aku gak tau pasti sih ini teorinya. Kalau kata orang dulu, anaknya nggak asian.
    Tapi kl kata dokter, yang ada pola asupan makna ibunya yang salah.
    Aku nokomen dl aaahh karena belum ngerasain. Hihihiii

  4. Mak.. kemarin berhasil ngASI sambil puasanya? waktu aku tiga tahun yg lalu gak berhasil mak.. anakku jadi rewel, krn msh full asi. BTW masih setia kok menunggu crt berikutnya, walopun sambil nyimak emak2 gendong baby Danisha hahaahhaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s